Sebab Tidak Khusyu’nya Dalam Sholat

Oleh : K. H. Muhammad Arifin Ilham
Bagian ke enam, Mengapa sulit khusyu’ dalam sholat? Krn makan minum yg haram, baik secara zat “lizaatihi” seperti, anjing, babi, alkohol, narkoba dsb, atau cara mencarinya dg cara haram, “linailihi”, walaupun halal zatnya seperti makan tempe tahu halal tetapi karena cara mencarinya dg berdusta, menipu, sumpah palsu, terima sogokan, korupsi dsb, maka tetap haram, seakan ia makan Tempe tahu tetapi sebenarnya ia makan anjing & babi, itulah yg disebut “rijsun min amalisy syaithon”. Najis karena amalnya, atau “roddudzdzakaat” karena menolak zakat, maka hartanya bercampur dg hak faqir miskin, kotorlah hartanya. Semuanya menjadi hijab hati & hijab hubungan kpd ALLAH, walhasil sholatnyapun tidak diterima, ALLAH “SUBBUUHUN” MAHA SUCI hanya menerima yg suci. Ingat komentar Rasul pd orang yg menangis ta’kala berdoa, “hampir saja aku mengira doanya diijabah ALLAH, namun Jibril memberitahuku bahwa orang itu suka menipu, lantas bagaimana ALLAH menjawab si penipu, pakaian & makanannya dari hasil menzholimi orang lain?” SADARILAH saat sholat kita BERHADAPAN ZAT YANG MAHA SUCI!
Iklan

Sebab Tidak Khusu’ Dalam Sholat

Oleh : K. H. Muhammad Arifin Ilham
Bagian kelima, Mengapa sulit khusyu’ dalam sholat? Krn “hubbub dunya” sgt mencintai dunia, “the money is the first and the final of life, no money no happy” sehingga hati pikirannya selalu dipenuhi oleh segala sesuatu yg bersifat duniawi, duit, dolar, makan minum, keluarga, target2 bisnis, masalah2, berkhayal dsb, & itulah yg di ingat ingat dalam sholat, sampai apa yg disebut oleh Rasulullah, “hatta yansa kam rok atan laka” sampai ia lupa sudah BERAPA RAKAAT IA SUDAH SHOLAT”, maka tidak heran saat sholat yg semestinya hati pikirannya fokus dalam sholat malah ingat dunia. Sahabatku, simaklah Kalam ALLAH surah Al Maa’uun ayat 4 & 5, “CELAKALAH orang2 yg mengerjakan sholat yg HATI PIKIRANNYA LALAI kepada ALLAH”. Lalai hatinya krn dunia “ball tu’tsiruunal hayaatad dunya” (QS 87:16). Krn itu sadarilah hidup kita tidak lama di dunia yg fana ini, sholatlah seakan sholat terakhir hidup, simaklah sabda Rasulullah, “Bila engkau melakukan sholat maka sholatlah kamu, seperti orang yang akan meninggalkan alam fana” (HR Ibnu Majah & Imam Ahmad).

Sebab-sebab Tidak Kusyu’ Dalam Sholat Bagian 4

Oleh : K. H. Muhammad Arifin Ilham

Bagian keempat, Mengapa sulit khusyu’ dalam sholat? Krn sedikit kita yg faham bahwa dlm sholat Ta’kala membaca Alfatihah terjadi dialog hamba dg RABBnya. Dari Abu Hurairah, Rasulullah bersabda, “Barang siapa membaca surat al-Fatihah, setiap ayat yg dibaca itu langsung dijawab oleh ALLAH”, lalu Rasulullah menyampaikan ketika seorang hamba berkata, ”Segala puji bagi ALLAH, TUHAN seru sekalian alam”. ALLAH menjawab, “Hamba-KU telah memuji-KU”. Seorang hamba berkata, ”Yang Maha Pengasih, lagi Maha Penyayang”. ALLAH menjawab, “Hamba-KU memuji-KU”. Seorang hamba berkata, ”RAJA di Hari Pengadilan”. ALLAH menjawab, “Hamba-KU mengagungkan Diri-KU. Hamba-KU berserah diri kpd-KU”. Seorang hamba berkata, ”Hanya ENGKAUlah yg kami sembah, & hanya kpd-MU kami memohon pertolongan”. ALLAH menjawab, “Inilah pertengahan antara AKU & hamba-KU, & bagi hamba-KU apa yg dia minta AKU berikan”. Seorang hamba berkata, ”Tunjukilah kami jalan yg lurus, jalan yg telah ENGKAU anugerahkan kpd mrk, bukan mrk yg kena murka & bukan mrk yg sesat.” ALLAH menjawab, “Ini milik hamba-KU, & bagi hamba-KU apa yg dia minta AKU berikan”. (Hadist Qudsi, HR Muslim). Krn itu sahabatku, mulailah bacanya pelan2 dg kesadaran & keyaqinan “THUMA’NINAH”, sungguh ALLAH menjawab stp ayat yg kita baca…”nikmatnya, bahagianya aku menulis ini dari mesjid Agung Baitul Makmur Rejang Lebong Bengkulu sambil menunggu waktu isya. I love you sahabatku fillah.

Sebab-sebab Tidak Khusyu’ Dalam Sholat

Oleh : K. H. Muhammad Arifin Ilham

Bagian kedua, Mengapa sulit khusyu’ dalam sholat? Karena belum faham bacaan, makna, hikmah, keutamaan, syarat & rukun sholat, maka jadilah "sukaaro" sholat mabuk alias sholat tanpa rasa, tanpa pemahaman, tanpa penghayatan, tanpa keyaqinan, kosong, hampa, seakan robot jasad tanpa ruh, "alkusaala" malah terasa beban, buru buru pengen cepat selesanya, kebiasaannya menunda nunda waktunya, gerak sholatnya cepat seperti ayam matok. surah & bacaan sholatpun komai kamit. Sahabatku, simaklah Kalam ALLAH ini, "…JANGANLAH KALIAN MENEGAKKAN SHOLAT, SEDANGKAN KALIAN DALAM KEADAAN MABUK, SAMPAI KALIAN BENAR BENAR FAHAM APA APA YANG KALIAN BACA DALAM SHOLAT KALIAN" (QS4:43). Lihat orang mabuk berkata berbuat tetapi tidak sadar apa yg dikatakan & apa yg diperbuat, lihat orang sholat berdiri, bertakbir, baca ayat, ruku’, sujud, tahiyyat & salam, tetapi tidak sadar bahwa ia sedang berdiri, ruku’ sujud menghadap PENCINTA LANGIT & BUMI…tidak sadar bahwa ia sedang berdialog dg PENCIPTA DIRINYA, YANG MAHA MENENTUKAN SEGALA GALANYA!

Status Sahabat FB-Ku

Oleh : Rosianto Hamid

apa yang akan kita lakukan jika:
1. Kehilangan Pekerjaan yang selama ini menjadi lahan nafkah buat keluarga
2. Kehilangan usaha dan keuntungan dari usaha yang telah kita bina dengan kerja keras dan usaha sungguh
3. Kehilangan orang2 yang kita cintai karena lebih dulu dipanggil Allah sesuai ajalnya : Orang Tua, anak, istri , abang, kakak, Adik
4. Kehilangan harta dan benda karena di curi dan di rampok atau terbakar.
5. Kehilangan sanjungan dan kawan2 dan keluarga yang selama ini dekat karena kekuasaan dan pangkat kita.
6. Kehilangan percaya diri dan malu karna merasa tak sukses , merasa miskin, tak punya mobil, tak punya rumah sendiri. tak seperti orang lain yang kita anggap lebih sukses dari kita.

Jawabanya adalah : Selama kita percaya bahwa Allah sang pemberi apa yang ada pada kita , dan bersyukur atas apa yang terjadi pada kita, Allah begitu Maha Berkehendak, tak ada yang bisa menghalangi kehendak Allah
Hak kita buta, tapi allah kasi mata
Hak kita tak bernyawa, Tapi Allah kasi kita Nyawa
hak kita tak berpunya tapi Allah memberi kita Rezeki
Hak Kita bodoh, Tapi Allah kasi kita ilmu
Hak Kita Jahil, tapi Allah kasi kita Iman
LA Tahzan, Allah tak akan meninggalkan hambanya, dan tak akan memberikan cobaan yang hambanya tak sanggup melewatinya..lagi pula bukankan Janji Allah syurga di akhirat nanti buat hambanya yang bersyukur…
Kalau Hidup kita selalu risau dengan apa kata orang, apa kata tetangga, apa kata kawan2, dan bukan karena apa kata Allah, maka yang ada hanyalah keresahan dan serba tidak cukup..